Sunday, September 10, 2017

Kids Fun Parcs, 11 Tahun Kemudian


Pernah ke Kids Fun Parcs di Jalan Wonosari? Saya sih pernah, tapi duluuu…saat masih kuliah. Tepatnya tahun 2006. Saat itu, Kids Fun merupakan satu-satunya “Dufan mini” yang ada di Jogja. Lokasinya pun nun jauh di Jalan Wonosari.

Sebelas tahun berlalu, Kids Fun ternyata tetap menyenangkan untuk dikunjungi dan tetap sepi, hahaha… Taman bermain yang sepi itu menurut saya suatu karunia, asalkan tetap bersih dan terawat. Kita tidak perlu capek mengantre hanya untuk menaiki satu wahana. Kids Fun termasuk dalam kategori ini. Jenis wahananya pun bertambah, walau ada yang belum berfungsi.


Jet Rider

Santa Fe, seperti Wild Wild West
Siang itu, saya sekeluarga sampai di Kids Fun saat matahari sudah tinggi. Ternyata, harganya di atas ekspektasi kami. Satu orangnya Rp 89.000, dan kami bertiga. Saya pikir harganya sekitar 50 ribuan (emangnya playland di mall). Karena sudah terlanjur sampai sana, kami pun masuk. Rejeki anak sholeh, ternyata ada promo kemerdekaan buy 2 get 1 free..! Aih senangnyaaa… Tiket ini berlaku untuk 23 wahana permainan tetapi tidak termasuk gokart, flying fox, wall climbing, dan rollercoaster.
Aksa pun sempat mencoba beberapa wahana, seperti Jet Rider (kapal mini di lintasan air) dan kereta Santa Fe, namun menolak beberapa wahana seperti Harley Davidson dan apapun yang ia harus mengendarai sendiri. Tampaknya ia sudah tidak sabar bertemu dinosaurus favoritnya, yang akhirnya membuat kami potong kompas langsung ke Jurrasic Park.






Jurrasic Park ini berupa kereta satu lintasan dengan setting taman dinosaurus, tentu saja dengan beberapa patung dino yang besar dan mengeluarkan suara. Untuk jenis kereta dengan taman seperti ini, menurut saya tergolong bagus kualitasnya baik dari segi estetika, properti, dan kebersihannya. Sayangnya, untuk wahana dino ini hanya boleh dinaiki satu kali saja. Tiket kami pun diberi tanda oleh petugas.

Selesai dari Jurrasic Park, kami rehat sejenak. Karena tidak boleh membawa makanan dan minuman (security melakukan cek tas di loket), saya pun membeli popcorn. Alhamdulillah tumbler air minum masih lolos sensor, jadi tidak terlalu boros untuk membeli minum. Di beberapa titik, terdapat tempat untuk membeli makanan dan minuman, serta area untuk sekadar duduk bersantai. Kami pun rehat di area yang disebut terakhir. Furniturnya sih terlihat masih baru, sama seperti bangku melingkar di bawah pohon yang terbuat dari rotan. Bagus deh.



Tidak jauh dari tempat makan tadi, ada ruang P3K yang merangkap nursing room. Seingat saya, dulu tidak ada fasilitas ini (atau mungkin dulu saya belum menyusui ya, jadi nggak ngeh). Kebetulan si dedek haus, saya pun menjajal nursing roomnya. Di dalam ada dua petugas mbak-mbak, dan saya menyusui di salah satu bed pasien yang dibatasi tirai. Ruangannya bersih dan lega. Saya pun bisa menyusui sambil berbaring seperti di rumah.




Keluar dari nursing room, kami pun melanjutkan perjalanan. Sayang sekali, Aksa menolak menaiki 
cukup banyak wahana seperti Old Dream (mobil jaman koboi), kereta ulat, dan Swinger (ayunan yang berputar). Alhamdulillah, Swinger bisa dinaiki orang dewasa sehingga emak-emak yang mendamba ayunan inilah yang akhirnya naik. Senennnggg banget, karena ini wahana favorit saya di Dufan. Saat mau melanjutkan perjalanan ke wahana lain, matahari sudah terik sekali. Wahananya pun tinggal yang untuk orang dewasa. Tepat pada saat itu ada announcement dari petugas kalau akan ada pentas bajak laut. Oke, ga ada salahnya dicoba.

Swinger
Old Dreams

Kami pun kembali ke depan karena panggungnya berada di dekat pintu masuk. Saat kami tiba, pentas sudah mulai dengan penonton anak-anak memenuhi sepertiga ampiteater, sementara orangtua mereka duduk di bangku kafe di bagian atas. Pentasnya, mmm….not bad. Pemerannya memakai kostum ala bajak laut dan kawan-kawan, sementara dialog didubbing. Kalau kesan saya pribadi sih, pemain terlihat jenuh dengan pekerjaannya, hahah.. Bahasa tubuhnya males-malesan dan seadanya. Bahkan sewaktu break dari panggung, ada yang langsung mengecek hp. Kalau nggak salah sih ada beberapa dialog yang kata-katanya agak kurang pas untuk anak saya yang berusia 4 tahun. Secara keseluruhan, cukup memberikan pengalaman baru untuk Aksa dalam menikmati pertunjukan (soalnya belum pernah). Pentas ditutup dengan quiz, yang bisa menjawab boleh maju ke atas panggung dan mendapat hadiah.

Last part, kami masuk ke Magic Castle. Dulu banget, gedung ini isinya mainan koin. Sekarang, Magic Castle berupa area inflatables, semacam playland di mall yang berisi perosotan, trampoline, area panjat memanjat. Walaupun harus membeli kaos kaki dulu di souvenir shopnya, saya merasa sangat puas dengan pelayanan di wahana terakhir ini. Kenapa? Karena orangtua tidak diperkenankan menemani, petugas di sana sangat friendly terhadap anak saya. Dengan pengunjung yang tidak lebih dari lima anak, Aksa didampingi full oleh Mbak-nya. Biasanya, di area seperti ini Aksa hanya jadi observer dan beraninya hanya di area yang masih bisa melihat ortunya. Namun, kali ini ia mencoba hampir semua permainan di Magic Castle, tentu saja bersama dengan Mbak yang ramahnya seperti guru TK, hehe…


Sebenarnya masih ingin menuntaskan mencoba semua wahana, tetapi si dedek kasian…sudah rindu kasur nampaknya. Akhirnya kami pun pulang. Alhamdulillah, weekend di Kids Fun ini menyenangkan dan Aksa menikmati. That’s the most important thing.

 




0 komentar:

Post a Comment